Aplikasi Keselamatan pasien (Patient Safety) dalam Praktik Keperawatan

Keselamatan pasien | Akhir – akhir ini banyak issue yang terjadi di kalangan konsumen kesehatan terhadap pelayanan di Rumah Sakit tentang dokter yang jarang berada di tempat, petugas administrasi yang lamban, tentang perawat yang tidak ramah, dan sebagainya.
Dari pihak Rumah Sakitpun juga telah berusaha, untuk meningkatkan pelayanan keselamatan pasien, tetapi jumlah konsumen yang komplain tidak berkurang. Untuk memaksimalkan usaha ini diperlukan kerjasama dan tanggungjawab antar tenaga medis, seperti dokter, administrasi, perawat, farmasi, ahli gizi, dan sebagainya.
Mereka bertanggung jawab tidak hanya terhadap pasien, tetapi juga terhadap lingkungan, tatanan bisnis, fasilitas, dan tenaga kesehatran yang lain. Untuk pengaplikasian patient safety dapat diwujudkan dalam bentuk program pengembangan keselamatan : membangun budaya keselamatan pasien, membangun sistem pelaporan secara tertulis, uji coba pelaksanaan keselamatan pasien, mengembangkan pelayanan primer, identifikasi atau maping manajemen resiko.
Elemen dari Keselamatan Pasien (patient safety) :
– Kesalahan obat, penggunaan restraint, nosokomial infeksi, operasi, luka akibat tertekan, pemberian darah/infus, resistansi kuman, program imunisasi, pencatatan dan pelaporan.
Akar Permasalahan :
– Permasalahan komunikasi, aliran informasi yang tidak adekuat, masalah manusia, issue yang berhubungan dengan pasien, transfer pengetahuan dalam organisasi, pola traffing / work flow, kesalahan teknis, kebijakan dan prosedur yang kurang adekuat.
Pelayanan Keperawatan :
– Bagian integral dari pelayanan kesehatan di Rumah Sakit. Perawat memegang posisi kunci karena 24 jam terus menerus berada di Rumah Sakit dengan jumlah yang relatif besar dan kontak paling lama dengan pasien dengan resiko membuat kesalahan yang juga besar.
– Melaksanakan misi Rumah Sakit : resiko management dan Qualityàpatient safety.
– Kontribusi Unik : konstan, berkelanjutan, koordinatif, dan advokatif.
Pemberian Pelayanan Kesehatan à fokus pada pasien :
– Mengacu pada paradigma keperawatan
– Menentukan nilai yang dianut
– Keamanan
– Partisipasi
– Kontinuitas
– Wajar / sesuai
– Integritas
Sesuai dengan pasal 12 kepmenkes 148 / 2010 yang berisi :
Dalam melaksanakan praktik, perawat wajib untuk:
Menghormat hak pasien.
Melakukan rujukan.
Menyimpan rahasia sesuai dengan peraturan perundang undangan.
Memberikan informasi tentang masalah kesehatan pasien atau klien dan pelayanan yang dibutuhkan.
Meminta persetujuan tindakan keperawatan yang akan dilakukan.
Melakukan pencatatan asuhan keperawatan secara sistematis dan
Mematuhi standar.
Perawat dalam menjalankan praktik senantiasa meningkatkan mutu pelayanan profesinya, dengan mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi melalui pendidikan dan pelatihan sesuai dengan bidang tugasnya, yang diselenggarakan oleh pemerintah dan oraganisasi profesi.
Perawat dalam menjalankan praktik wajib membantu program pemerintah dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Aspek Hukum Terhadap Keselamatan Pasien (Patient Safety)
Aspek hukum terhadap Keselamatan Pasien (patient safety) adalah sebagai berikut :
UU Tentang Kesehatan & UU Tentang Rumah Sakit
1. Keselamatan Pasien sebagai Isu Hukum
a. Pasal 53 (3) UU No.36/2009
“Pelaksanaan Pelayanan kesehatan harus mendahulukan keselamatan nyawa pasien.”
b. Pasal 32 UU No.44/2009
“Pasien berhak memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selama dalam perawatan di Rumah Sakit.
c. Pasal 58 UU No.36/2009
1) “Setiap orang berhak menuntut G.R terhadap seseorang, tenaga kesehatan, dan/atau penyelenggara kesehatan yang menimbulkan kerugian akibat kesalahan atau kelalaian dalam Pelkes yang diterimanya.”
2) “…..tidak berlaku bagi tenaga kesehatan yang melakukan tindakan penyelamatan nyawa atau pencegahan kecacatan seseorang dalam keadaan darurat.”
2. Tanggung jawab Hukum Rumah sakit
a. Pasal 29b UU No.44/2009
”Memberi pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, antidiskriminasi, dan efektif dengan mengutamakan kepentingan pasien sesuai dengan standar pelayanan Rumah Sakit.”
b. Pasal 46 UU No.44/2009
“Rumah sakit bertanggung jawab secara hukum terhadap semua kerugian yang ditimbulkan atas kelalaian yang dilakukan tenaga kesehatan di RS.”
c. Pasal 45 (2) UU No.44/2009
“Rumah sakit tidak dapat dituntut dalam melaksanakan tugas dalam rangka menyelamatkan nyawa manusia.”
3. Bukan tanggung jawab Rumah Sakit
Pasal 45 (1) UU No.44/2009 Tentang Rumah sakit
“Rumah Sakit Tidak bertanggung jawab secara hukum apabila pasien dan/atau keluarganya menolak atau menghentikan pengobatan yang dapat berakibat kematian pasien setelah adanya penjelasan medis yang kompresehensif. “
4. Hak Pasien
a. Pasal 32d UU No.44/2009
“Setiap pasien mempunyai hak memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur operasional”
b. Pasal 32e UU No.44/2009
“Setiap pasien mempunyai hak memperoleh layanan yang efektif dan efisien sehingga pasien terhindar dari kerugian fisik dan materi”
c. Pasal 32j UU No.44/2009
“Setiap pasien mempunyai hak tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi, dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan”
d. Pasal 32q UU No.44/2009
“Setiap pasien mempunyai hak menggugat dan/atau menuntut Rumah Sakit apabila Rumah Sakit diduga memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata ataupun pidana”
5. Kebijakan yang mendukung keselamatan pasien
Pasal 43 UU No.44/2009
1) RS wajib menerapkan standar keselamatan pasien
2) Standar keselamatan pasien dilaksanakan melalui pelaporan insiden, menganalisa, dan menetapkan pemecahan masalah dalam rangka menurunkan angka kejadian yang tidak diharapkan.
3) RS melaporkan kegiatan keselamatan pasien kepada komite yang membidangi keselamatan pasien yang ditetapkan oleh menteri
4) Pelaporan insiden keselamatan pasien dibuat secara anonym dan ditujukan untuk mengoreksi system dalam rangka meningkatkan keselamatan pasien.
Pemerintah bertanggung jawab mengeluarkan kebijakan tentang keselamatan pasien. Keselamatan pasien yang dimaksud adalah suatu system dimana rumah sakit membuat asuhan pasien lebih aman. System tersebut meliputi:
a. Assessment risiko
b. Identifikasi dan pengelolaan yang terkait resiko pasien
c. Pelaporan dan analisis insiden
d. Kemampuan belajar dari insiden
e. Tindak lanjut dan implementasi solusi meminimalkan resiko
Ada pula hal penting yang harus kita perhatikan dalam aplikasi keselamatan pasien di rumas sakit, seperti :
Perhatikan Nama Obat, Rupa dan Ucapan Mirip.
Nama Obat Rupa dan Ucapan Mirip (NORUM),yang membingungkan staf pelaksana adalah salah satu penyebab yang paling sering dalam kesalahan obat (medication error) dan ini merupakan suatu keprihatinan di seluruh dunia. Dengan puluhan ribu obat yang ada saat ini di pasar, maka sangat signifikan potensi terjadinya kesalahan akibat bingung terhadap nama merek atau generik serta kemasan. Solusi NORUM ditekankan pada penggunaan protokol untuk pengurangan risiko dan memastikan terbacanya resep, label, atau penggunaan perintah yang dicetak lebih dulu, maupun pembuatan resep secara elektronik.
Pastikan Identifikasi Pasien.
Kegagalan yang meluas dan terus menerus untuk mengidentifikasi pasien secara benar sering mengarah kepada kesalahan pengobatan, transfusi maupun pemeriksaan; pelaksanaan prosedur yang keliru orang; penyerahan bayi kepada bukan keluarganya, dsb. Rekomendasi ditekankan pada metode untuk verifikasi terhadap identitas pasien, termasuk keterlibatan pasien dalam proses ini; standardisasi dalam metode identifikasi di semua rumah sakit dalam suatu sistem layanan kesehatan; dan partisipasi pasien dalam konfirmasi ini; serta penggunaan protokol untuk membedakan identifikasi pasien dengan nama yang sama.
Komunikasi Secara Benar saat Serah Terima / Pengoperan Pasien.
Kesenjangan dalam komunikasi saat serah terima/ pengoperan pasien antara unit-unit pelayanan, dan didalam serta antar tim pelayanan, bisa mengakibatkan terputusnya kesinambungan layanan, pengobatan yang tidak tepat, dan potensial dapat mengakibatkan cedera terhadap pasien. Rekomendasi ditujukan untuk memperbaiki pola serah terima pasien termasuk penggunaan protokol untuk mengkomunikasikan informasi yang bersifat kritis; memberikan kesempatan bagi para praktisi untuk bertanya dan menyampaikan pertanyaan-pertanyaan pada saat serah terima,dan melibatkan para pasien serta keluarga dalam proses serah terima.
Pastikan Tindakan yang benar pada Sisi Tubuh yang benar.
Penyimpangan pada hal ini seharusnya sepenuhnya dapat dicegah. Kasus-kasus dengan pelaksanaan prosedur yang keliru atau pembedahan sisi tubuh yang salah sebagian besar adalah akibat dan miskomunikasi dan tidak adanya informasi atau informasinya tidak benar. Faktor yang paling banyak kontribusinya terhadap kesalahan-kesalahan macam ini adalah tidak ada atau kurangnya proses pra-bedah yang distandardisasi. Rekomendasinya adalah untuk mencegah jenis-jenis kekeliruan yang tergantung pada pelaksanaan proses verifikasi prapembedahan; pemberian tanda pada sisi yang akan dibedah oleh petugas yang akan melaksanakan prosedur; dan adanya tim yang terlibat dalam prosedur’Time out” sesaat sebelum memulai prosedur untuk mengkonfirmasikan identitas pasien, prosedur dan sisi yang akan dibedah.
Kendalikan Cairan Elektrolit Pekat (concentrated).
Sementana semua obat-obatan, biologics, vaksin dan media kontras memiliki profil risiko, cairan elektrolit pekat yang digunakan untuk injeksi khususnya adalah berbahaya. Rekomendasinya adalah membuat standardisasi dari dosis, unit ukuran dan istilah; dan pencegahan atas campur aduk / bingung tentang cairan elektrolit pekat yang spesifik.
Pastikan Akurasi Pemberian Obat pada Pengalihan Pelayanan.
Kesalahan medikasi terjadi paling sering pada saat transisi / pengalihan. Rekonsiliasi (penuntasan perbedaan) medikasi adalah suatu proses yang didesain untuk mencegah salah obat (medication errors) pada titik-titik transisi pasien. Rekomendasinya adalah menciptakan suatu daftar yang paling lengkap dan akurat dan seluruh medikasi yang sedang diterima pasien juga disebut sebagai “home medication list”, sebagai perbandingan dengan daftar saat admisi, penyerahan dan / atau perintah pemulangan bilamana menuliskan perintah medikasi; dan komunikasikan daftar tsb kepada petugas layanan yang berikut dimana pasien akan ditransfer atau dilepaskan.
Hindari Salah Kateter dan Salah Sambung Slang (Tube).
Slang, kateter, dan spuit (syringe) yang digunakan harus didesain sedemikian rupa agar mencegah kemungkinan terjadinya KTD (Kejadian Tidak Diharapkan) yang bisa menyebabkan cedera atas pasien melalui penyambungan spuit dan slang yang salah, serta memberikan medikasi atau cairan melalui jalur yang keliru. Rekomendasinya adalah menganjurkan perlunya perhatian atas medikasi secara detail / rinci bila sedang mengenjakan pemberian medikasi serta pemberian makan (misalnya slang yang benar), dan bilamana menyambung alat-alat kepada pasien (misalnya menggunakan sambungan & slang yang benar).
Gunakan Alat Injeksi Sekali Pakai.
Salah satu keprihatinan global terbesar adalah penyebaran dan HIV, HBV, dan HCV yang diakibatkan oleh pakai ulang (reuse) dari jarum suntik. Rekomendasinya adalah penlunya melarang pakai ulang jarum di fasilitas layanan kesehatan; pelatihan periodik para petugas di lembaga-lembaga layanan kesehatan khususnya tentang prinsip-pninsip pengendalian infeksi,edukasi terhadap pasien dan keluarga mereka mengenai penularan infeksi melalui darah;dan praktek jarum sekali pakai yang aman.
Tingkatkan Kebersihan Tangan (Hand hygiene) untuk Pencegahan lnfeksi Nosokomial.
Diperkirakan bahwa pada setiap saat lebih dari 1,4 juta orang di seluruh dunia menderita infeksi yang diperoleh di rumah-rumah sakit. Kebersihan Tangan yang efektif adalah ukuran preventif yang pimer untuk menghindarkan masalah ini. Rekomendasinya adalah mendorong implementasi penggunaan cairan “alcohol-based hand-rubs” tersedia pada titik-titik pelayan tersedianya sumber air pada semua kran, pendidikan staf mengenai teknik kebarsihan taangan yang benar mengingatkan penggunaan tangan bersih ditempat kerja; dan pengukuran kepatuhan penerapan kebersihan tangan melalui pemantauan / observasi dan tehnik-tehnik yang lain.
2.5 Cara Pelaksanaan Tujuh Langkah menuju Keselamatn Pasien Rumah Sakit
7 (Tujuh) langkah menuju Keselamatan Pasien Rumah Sakit:
1. Membangun Kesadaran Akan Nilai Keselamatan Pasien.
Ciptakan kepemimpinan dan budaya yang terbuka dan adil.
Rumah Sakit:
• Kebijakan: tindakan staf segera setelah insiden, langkah kumpul fakta, dukungan kepada staf, pasien – keluarga
• Kebijakan: peran dan akuntabilitas individual pada insiden
• Menumbuhkan budaya pelaporan dan belajar dari insiden
• Melakukan asesmen dengan menggunakan survei penilaian keselamatan pasien.
Tim:
• Anggota mampu berbicara, peduli dan berani lapor bila ada insiden
• Laporan terbuka dan terjadi proses pembelajaran serta pelaksanaan tindakan/solusi yang tepat.
2. Memimpin dan mendukung Staf Rumah Sakit
Membangun komitmen dan fokus yang kuat dan jelas tentang Keselamatan Pasien di Rumah Sakit.
Rumah Sakit:
• Ada anggota direksi yang bertanggungjawab atas keselamtan pasien.
• Ada ”penggerak” (champion) keselamatan pasien di setiap bagian.
• Memprioritaskan keselamatan pasien dalam agenda rapat direksi/manajemen.
• Memasukkan keselamatan pasien dalam semua program latihan staf.
Tim:
• Ada ”penggerak” dalam tim untuk memimpin Gerakan Keselamatan Pasien
• Menjelaskan relevansi dan pentingnya, serta manfaat Gerakan Keselamtan Pasien
• Menumbuhkan sikap yang menghargai pelaporan insiden.
3. Mengintegrasikan Aktivitas Pengelolaan Risiko
Mengembangkan sistem dan proses pengelolaan risiko, serta melakukan identifikasi dan asesmen hal yang potensial bermasalah.
Rumah Sakit:
• Struktur dan proses manajemen risiko klinis dan non klinis, mencakup keselamatan pasien.
• Mengembangkan indikator kinerja bagi sistem pengelolaan risiko.
• Menggunakan informasi dari sistem pelaporan insiden dan asesmen risiko dan tingkatkan kepedulian terhadap pasien.
Tim:
• Diskusi isu keselamatan pasien dalam forum-forum, untuk umpan balik kepada manajemen terkait.
• Penilaian risiko pada individu pasien.
• Proses asesmen risiko teratur, tentukan akseptabilitas tiap risiko dan langkah memperkecil risiko tersebut.
4. Kembangkan Sistem Pelaporan
Memastikan staf rumah sakit agar dengan mudah dapat melaporkan kejadian/insiden, serta rumah sakit mengatur pelaporan kepada KKP-Rumah Sakit.
Rumah Sakit:
• Melengkapi rencana implementasi sistem pelaporan insiden, ke dalam maupun ke luar yang harus dilaporkan ke KPPRS – PERSI.
Tim:
• Mendorong anggota untuk melaporkan setiap insiden dan insiden yang telah dicegah tetapi tetap terjadi juga, sebagai bahan pelajaran yang penting.
5. Melibatkan dan Berkomunikasi dengan Pasien
Mengembangkan cara-cara komunikasi yang terbuka dengan pasien.
Rumah Sakit:
• Kebijakan: komunikasi terbuka tentang insiden dengan pasien dan keluarga.
• Pasien dan keluarga mendapat informasi bila terjadi insiden.
• Mendukung pelatihan dan memberikan dorongan semangat kepada staf agar selalu terbuka kepada pasien dan keluarga. (dalam seluruh proses asuhan pasien).
Tim:
• Menghargai dan mendukung keterlibatan pasien dan keluarga bila telah terjadi insiden.
• Memprioritaskan pemberitahuan kepada pasien dan keluarga bila terjadi insiden.
• Segera setelah kejadian, menunjukkan empati kepada pasien dan keluarga.
6. Belajar dan berbagi pengalaman tentang keselamatan pasien.
Mendorong staf rumah sakit untuk melakukan analisis akar masalah untuk belajar bagaimana dan mengapa kejadian itu timbul.
Rumah Sakit:
• Staf terlatih mengkaji insiden secara tepat, mengidentifikasi sebab.
• Kebijakan: kriteria pelaksanaan Analisis Akar Masalah (Root Cause Analysis/RCA) atau Failure Modes & Effects Analysis (FMEA) atau metoda analisis lain, mencakup semua insiden dan minimum 1 x per tahun untuk proses risiko tinggi.
Tim:
• Mendiskusikan dalam tim pengalaman dari hasil analisis insiden.
• Mengidentifikasi bagian lain yang mungkin terkena dampak dan bagi pengalaman tersebut.
7. Mencegah Cidera Melalui Implementasi Sistem Keselamatan Pasien
Menggunakan informasi yang ada tentang kejadian/masalah untuk melakukan perubahan pada sistem pelayanan.
Rumah Sakit :
• Menentukan solusi dengan informasi dari sistem pelaporan, asesmen risiko, kajian insiden, audit serta analisis.
• Solusi mencakup penjabaran ulang sistem, penyesuaian pelatihan staf dan kegiatan klinis, penggunaan instrumen yang menjamin keselamatan pasien.
• Asesmen risiko untuk setiap perubahan.
• Mensosialisasikan solusi yang dikembangkan oleh KKPRS – PERSI.
• Umpan balik kepada staf tentang setiap tindakan yang diambil atas insiden.
Tim :
• Mengembangkan asuhan pasien menjadi lebih baik dan lebih aman.
• Menelaah perubahan yang dibuat tim dan pastikan pelaksanaannya.
• Umpan balik atas setiap tindak lanjut tentang insiden yang dilaporkan.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mulai Whatsapp Kami