Mengenal Confined Space & Pengendalian Bahaya

 Lingkungan kerja Pertamina Aviasi terutama di DPPU
tidak lepas dari confined space atau
ruang terbatas. Artikel ini diharapkan dapat membantu kita mengenali tempat kerja
yang masuk ke dalam definisi Confined
Space
, juga agar membantu menetapkan pengendalian bahaya/hazard control yang efektif.
A. Pengertian Confined Space
Jenis-Jenis
tempat kerja
dibedakan menjadi:
 1. Ruang Terbuka (Open Space).
2. Ruang Terbatas (Confined Space).
Berdasarkan standar
OSHA
, Karakteristik Ruang Terbatas
adalah, sbb:
1.    Tidak dirancang untuk ditempati
secara terus menerus
sebagai tempat bekerja normal.
2.    Memiliki
ventilasi yang terbatas.
3.    jalan
masuk dan keluar terbatas.
Berdasarkan
definisi tersebut, kita dapat mengidentifikasi confined space yang ada di lingkungan kerja. Identifikasi dilakukan
agar ada standar prosedur kerja khusus, karena tingkat bahaya dalam confined space jauh lebih tinggi
dibandingkan tempat kerja open space.
Contoh Ruang
Terbatas
: Tangki Produk, Tangki Air, Saluran Udara, Header Pit, Saluran Air
Bawah Tanah (Sewers), Terowongan, Pipa, dll. 



Bahaya Utama
Pada tempat kerja dengan Ruang
Terbatas
adalah :

·     Ledakan dan / atau kebakaran.
·     Kekurangan Oksigen.
·     Gas/Uap Beracun.
·     Jatuh, dll.
B. Pengendalian Bahaya 

Setelah mengetahui  dan mengidentifikasi bahaya yang dapat timbul di tempat kerja, maka kita harus dapat mengendalikannya.  sebelum memutuskan untuk menggunakan APD, metode-metode lain harus dilalui terlebih dahulu, dengan melakukan upayaoptimal agar bahaya atau hazard bisa dihilangkan atau paling tidak dikurangi.Adapun hirarki pengendalian bahaya di tempat kerja, adalah sebagai
berikut:

1.Elimination,
merupakan upaya menghilangkan bahaya dari sumbernya.
2.Reduction,
mengupayakan agar tingkat bahaya bisa dikurangi.
3.Engineering
control
, merupakan
pengendalian pada sumber atau pada proses
. Mengisolasi bahaya agar tidak
kontak dengan pekerja.
4.Administrative
control
, artinya bahaya dikendalikan dengan menerapkan instruksi kerja
untuk mengurangi bahaya. Ijin Kerja Aman
termasuk dalam administrative control.
5.Human Control, melindungi
pekerja dari bahaya dengan menggunakan APD.
Pentingnya
Perlindungan Pernapasan
kondisi yang
berbahaya bagi pernapasan
adalah:
·
Gas
Beracun
, seperti Carbon Monoxide
(CO), Carbon Dioxide (CO2),
Hydrogen Sulfide (H2S), Toxic Gas (Phosgene, NH3, dll.)
·
Kadar Oksigen
(2) di bawah 19,5%.
·
Asap.
·
Lingkungan dengan suhu tinggi.
Oksigen (2)
Sebelum
memasuki tempat kerja Ruang terbatas, perlu diketahui konsentrasi oksigen di
udara yang normal harus sesuai jumlahnya. Bahaya
dari O2
seperti gambar berikut:
23.0 % Vol.
Resiko Meledak
Jangan Masuk!
21.0 % Vol.
Konsentrasi Normal di
udara
19.5 % Vol.
Kesulitan Bernafas
Jangan Masuk!
Gambar
2. Bahaya O2

Asap

Yaitu
sisa pembakaran yang tidak sempurna. mengandung bahan berbahaya seperti jelaga, CO, HCN, HCl, SOx,NOx, dll. Bahaya dari Asap sbb:
Asphyxia – kekurangan kadar oksigen dan keracunan CO
dan/atau HCN
Iritasi pada saluran pernapasan karena efek jelaga dan
gas-gas sisa pembakaran (ringan: batuk
, berat: iritasi bahan kimia)
Alat Bantu
Pernapasan
Ada
2 Jenis Alat Bantu
Pernapasan
berdasarkan ketergantungannya terhadap udara sekitar :
1. Alat
Bantu Pernapasan yang Membersihkan Udara
(Air Purifying Respirator)
Gambar 3. Air Purifying Respirator
2. Alat
Bantu Pernapasan yang Menyediakan Udara
(Supplied Air Respirator)
Gambar 4. Supplied Air Respirator
Pemilihan Alat Bantu Pernapasan
Tips pemilihan alat bantu pernapasan,sbb:
1.
Buat
Daftar Lokasi Kerja
.
2.
Identifikasi
pekerjaan yang dilakukan pada setiap Lokasi Kerja
.
3.
Identifikasi
kontaminan
dari proses
kerja disesuaikan MSDS masing-masing bahan
.
4.
Memperkirakan
konsentrasi kontaminan
Contoh:
No
Lokasi
Jenis Pekerjaan
Kontaminan
Konsentrasi Kontaminan
Jenis Alat
1
Workshop
Grinding
Debu
1 ppm
Dust Mask
Deteksi
Gas Pada Tempat Kerja
Kondisi Atmosfer yang Berbahaya:
1.    Kekurangan/kelebihan kadar oksigen
2.    Gas / uap beracun (toxic)
3.    Gas/uap yang dapat terbakar (Combustible)
Untuk Oksigen dan toxic
sudah dibicarakan pada
pembahasan
sebelumnya mengenai.
Sekarang akan dibahas
tentang Gas yang dapat
terbakar (Combustible Gases).
Combustible Gases adalah semua gas atau uap yang mudah terbakar,
biasanya mengandung unsur Hydrogen dan Carbon
Contoh: Methane – CH4, Pentane – C5H10.
Segitiga Api
Gambar 5. Segitiga Api
Seperti yang
mungkin sudah
kita
ketahui, terjadinya pembakaran dibutuhkan
Oksigen, Sumber Panas (Heat), dan bahan
bakar
(Fuel).
Supaya terjadi pembakaran/ledakan, harus
terdapat campuran yang tepat antara oksigen dan bahan bakar.  Untuk
mengetahui campuran yang tepat tersebut, kita perlu
mengetahui sifat
dari Combustible Gas dari literatur atau
misalnya Material Safety Data Sheet (MSDS).
Istilah pada combustible
gas, diantaranya:
1. Explosive
Range
/
Flammable Area
merupakan
rentang konsentrasi dimana ledakan bisa terjadi jika mendapat pemicu. Rentang
ledakan ini berbeda untuk setiap jenis gas/uap.
Gambar
6. Explosive/Flammable Range
*LEAN/Miskin
:  Jumlah gas untuk bahan bakar kurang   untuk dapat
terbakar
*RICH/Kaya
:
Jumlah gas terlalu banyak dibandingkan dengan udara
2. Lower Explosive Limit (LEL/LFL)
·
Merupakan batas bawah dari
kadar/konsentrasi rentang ledakan.
·
Di atas batas LEL/LFL combustible gas jika bercampur dengan
udara akan memiliki sifat mudah terbakar jika terpicu oleh api.
·
Campuran di bawah LFL/LEL
dikatakan terlalu “miskin” untuk bisa terbakar.
3. Upper Explosive Limit (UEL/UFL)
·  Merupakan batas atas pada rentang ledakan pada
campuran bahan mudah terbakar.
·  Di atas UFL, campuran ini dikatakan terlalu “kaya”
untuk bisa terbakar.
4. Flash Point
·
Temperatur dimana bahan
cair atau bahan mudah menguap, memberikan uap yang cukup untuk yang bisa
terbakar seketika.
·
Gas atau uap apapun
dengan flash point di bawah temperatur ruang/kamar harus diperhatikan dan
dimonitor terus menerus.
5. Ignition Point
Temperatur
untuk memulai atau menyebabkan ledakan sendirinya pada semua bahan walaupun
tidak ada pemicu luar api/percikan.
Contoh (Avtur): dapat kita ketahui dari MSDS
mempunyai Flammable Limits(Eksplosive
Range)
LEL = 0,7%, UEL = 5,0% seperti gambar berikut:
Gambar 7. Flammable Area Avtur
Gas Detektor
Setelah mengetahui teori dan istilah
mengenai kondisi atmosfer (gas/vapor) yang berbahaya, Confined Space, dan pengendalian bahaya. Maka sebelum memasuki area dengan
gas yang berbahaya, Kita memerlukan Gas Detektor sebagai Personal Protective Equipment / APD.
Gambar
8. Contoh Multi Gas Detector
Pada umumnya Multi Gas Detektor
berfungsi mendeteksi beberapa Gas utama sbb: Combustible Gases (%LEL), Oxygen (O2), Carbon monoxide (CO), dan Hydrogen sulfide (H2S).
Gas detektor diperlukan untuk
mengetahui berapa besar ko
nsentrasi
gas yang terpapar oleh
pekerja. Berfungsi
sebagai first warning kepada pekerja. Bekerja dengan membunyikan
alarm jika mencapai konsentrasi gas berbahaya sesuai dengan ketentuan
masing-masing perusahaan.
Contohnya pada setting default, alarm akan
berbunyi di titik seperti pada tabel berikut:
Tabel 2. Factory Set Alarm Setpoint
%LEL
O2
CO
H2S
High Alarm
10%LEL
22.0%
35 ppm
10 ppm
Low Alarm
19.5%
Bagaimana confined
space
menurut standar JIG?
Berdasarkan
JIG2 11.2.4, Entry ke dalam confined space harus dikontrol dengan
ijin kerja. Ventilasi harus cukup dan secara kontinyu untuk membuang gas beracun.  Kadar/jumlah oksigen juga harus cukup. Sedangkan
untuk memasuki confined space Paling paling
tidak dengan 2 orang; dimana satu orang di dalam menggunakan harness dan satu
orang siaga di luar sehingga dapat menarik orang yang di dalam jika jatuh
lemas. Tanda bahaya/rambu-rambu harus
terpasang secara permanen.
Berikut
adalah contoh confined space sign:

 

Referensi
4.     Sukrisworo, SCBA & GD
Presentation, 2010.
5.     Pertamina Aviasi, MSDS
Avtur Indonesia,2007.
6.     NIOSH Guide to Industrial Respiratory Protection (September 1, 1987).
7.     MSA Orion Operating
Manual, 2007.
8.     JIG, Guidelines for Aviation Fuel Quality Control
and

Operating Procedures for
Joint Airport Depots
. 2008.

 

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mulai Whatsapp Kami