4 Fokus Kesehatan bidang kontruksi menurut AIHA ialah sebagai berikut.

Manual Handling

AIHA memberi akronim “W-H-A-T PACE” untuk mengingatkan pengusaha tentang faktor-faktor dalam bahaya penanganan material:

  • Weight / Berat — semakin berat objek, semakin tinggi risiko karena mengasilkan terlalu banyak tenaga;
  • Handling ease/ kemudahan dalam mengangkat – muatan dengan isi yang cenderung bergerak, muatan yang tidak dapat dibawa dekat dengan tubuh, atau muatan tanpa penanganan semua meningkatkan risiko MSDS;
  • Awkward postures / Postur yang canggung — seperti menekuk, berlutut, meraih, membungkuk, dan memutar — semuanya meningkatkan risiko;
  • Time/distance / Waktu / jarak — muatan yang harus dibawa dengan jarak yang lebih jauh atau untuk waktu yang lebih lama berisiko lebih tinggi; dan
  • PACE / Kecepatan — jumlah beban yang harus dipindahkan per shift.

Job Safety Analysis harus menghasilkan prosedur dan aturan untuk mengendalikan bahaya penanganan material. Seorang pengusaha mungkin menetapkan aturan bahwa tidak boleh mengangkat bahan yang lebih berat dari 50 pound (23 kg) hanya oleh satu karyawan. Karyawan harus dilatih dalam prosedur penanganan material yang tepat.

mengangkat barang manual handling

Pekerja mengangkat solar panel

Noise / Kebisingan

Kontrol yang paling umum digunakan untuk paparan kebisingan adalah alat pelindung diri (APD) seperti penutup telinga atau penyumbat telinga. Namun, APD hanya melindungi pemakainya. AIHA menyarankan untuk mengganti alat yang tidak berisik atau menggunakan bahan peredam suara untuk membatasi kebisingan dari sumbernya. Pengusaha juga harus memberikan pelatihan kesadaran pendengaran yang mencakup pendidikan tentang paparan non-kerja, seperti menghadiri balapan mobil atau konser musik, mengendarai sepeda motor, dan menembakkan senjata api.

menggunakan mesin potong

Penggunaan mesin potong

Air contaminants / Kontaminan udara

Kontaminan udara di lokasi konstruksi terkadang termasuk bahan yang sangat beracun. Lembar data keselamatan produsen (SDS) dapat memberikan informasi tentang bahaya dan tindakan pengendalian yang direkomendasikan. Risiko dari kontaminan udara dipengaruhi oleh jumlah yang digunakan, ruang terbatas, durasi paparan, dan peralatan yang menyebarkan partikel.

Pengusaha dapat mempertimbangkan untuk menggunakan produk yang kurang beracun, jika tersedia. Kontrol rekayasa yang efektif mencakup local exhaust ventilation dan wet methods. Perlindungan pernafasan harus diberikan ketika subtitusi dan kontrol teknis tidak praktis atau tidak memadai untuk dilakukan.

bahaya uap metal

Bahaya uap metal

Heat exposure / Paparan panas

Informasi tentang suhu tinggi sudah tersedia dari radio, televisi, dan Internet. Beberapa prakiraan cuaca termasuk indeks panas yang memprediksi efek gabungan dari suhu dan kelembaban. AIHA merujuk pengusaha ke pedoman keselamatan dan kesehatan kerja (OSHA) tentang penerapan nilai indeks panas untuk mencegah heat illness.

bahaya udara panas

Pekerja terpapar panas di konstruksi

Langkah-langkah pengendalian dapat mencakup penyediaan alat bantu yang menurunkan tingkat aktivitas, istirahat di tempat teduh, dan air untuk hidrasi. AIHA juga menekankan pentingnya memonitor aklimatisasi pekerja secara cermat, termasuk tabel tingkat aktivitas yang disarankan untuk pekerja baru dan pekerja yang baru kembali bekerja (Mis. Pasca Cuti).

AIHA merekomendasikan pengusaha mencari bantuan dalam mengendalikan bahaya kesehatan dari beberapa sumber, termasuk OSHA dan badan keselamatan dan kesehatan negara, asosiasi perdagangan industri, NIOSH dan organisasi penelitian lainnya, serikat pekerja dan komite keselamatan dan kesehatan, dan Jasa asuransi untuk Perusahaan mereka sendiri. AIHA menekankan bahwa risiko bahaya kesehatan sudah diketahui dengan baik, seperti juga metode untuk mengendalikannya.

Akan sangat baik jika di Indonesia juga menyajikan informasi seperti ini, sehingga pengusaha dan/atau pekerja mendapat panduan akan hal apa saja yang seharusnya menjadi konsen / prioritas dalam pencegahan kecelakaan dan penyakit akibat kerja di tempat kerjanya.

Referensi : https://www.aiha.org/government-affairs/PositionStatements/FocusFour-forHealth_GuidanceDocument.pdf

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mulai Whatsapp Kami